Pages

Friday, November 30, 2012

Bisnes lingkup dalam tempoh setahun!




Ada juga dikalangan kawan yang saya jumpa percaya mereka tidak layak dan tidak sesuai jadi usahawan. Kini mereka selesa dengan makan gaji dan melihat rakan-rakan lain yang berjaya sebagai usahawan dengan satu kepercayaan bahawa rakan mereka tersebut punyai bakat berniaga.

Hampir kesemua yang kini percaya mereka tidak boleh menjadi usahawan pernah berhenti kerja samada secara sukarela atau terpaksa dan menjalankan perniagaan. Malangnya perniagaan lingkup dan kehidupan mereka tersiksa yang mana akhirnya terpaksa masuk semula kerja makan gaji.

Phobia dari pengalaman gagal dan hangus kesemua wang simpanan ketika menjalankan perniagaan membuatkan mereka nekad untuk terus makan gaji sampai pencen. Mereka yakin menjadi usahawan bukanlah kemampuan yang mereka ada. Walaupun pada hakikatnya mereka ingin benar menyara hidup dengan berniaga.

Semalam saya berjumpa lagi seorang rakan lama yang sama-sama kerja di sebuah kilang multinasional suatu masa dahulu. Dia kagum bila mengetahui saya berjaya menjadi usahawan sejak berhenti kerja dulu sampailah sekarang. Apa lagi bila diketahuinya perniagaan saya agak besar dengan kakitangan yang ramai.

Dalam perbualan tersebut dia menceritakan bagaimana dia pernah berusaha berniaga setelah mengambil skim henti kerja secara sukarela dengan mendapat sedikit pampasan. Habis duit pampasannya dan perniagaan hancur lebur menjadi abu dan akhirnya dia bekerja makan gaji semula.

Saya sudah agak kenapa dia jadi begitu dan pengakuannya menyakinkan lagi perbezaan saya dengan mereka. Bila ditanya apa yang dia sering fikirkan ketika berniaga dahulu, jawapannya sudah boleh diteka:

  • Bolehkan aku dapat pelanggan?
  • Bolehkah aku sara anak bini dengan bisnes aku ini?
  • Bolehkah aku bertahan dengan bisnes ini?
  • Kalau tak ada orang mahu beli produk aku macam mana aku nak sara hidup?
  • Bolehkah aku untung dengan perniagaan ini?
  • Bagaimana jika kesemua usaha aku gagal?
  • Bagaimana kalau aku tak ada duit nak bayar gaji dan sewa dan lain-lain?
Ringkasnya kesemua atau hampir kesemua yang difikirkannya adalah kegagalan belaka. Jarang sekali dia fikirkan kejayaan dan bayangkan bagaimana keadaan dirinya jika berjaya nanti. Pemikiran sebegitu akhirnya hanya akan membawa apa yang ditakutkannya menjadi kenyataan.

"Apa yang kita fikirkan, itulah yang akan berlaku...!"

Ketika berhenti kerja dan mula berniaga dulu, tidak ada perkara lain yang saya fikirkan melainkan kejayaan sahaja. Saya sentiasa terbayang berjaya mendapatkan pelanggan pertama, kedua dan seterusnya. Saya juga bayangkan bagaimana perniagaan saya membesar dan lain-lain lagi. Tak terfikir pulak sudut negatif seperti gagal dan sebagainya.

Jadi pada para usahawan dan bakal usahawan atau sesiapa saja anda samada makan gaji atau tidak. Fokuskan pemikiran pada kejayaan serta apa yang anda mahu sahaja dan lupakan terus apa yang anda tidak mahu. Insyallah anda akan dapat apa yang anda mahukan.sumber