Pages

Saturday, December 24, 2011

Dilemma Najib Dan "Garis Keras" Umno




Dilemma najib

Menurut seorang teman yang juga seorang ketua editor sebuah “news portal” terkemuka tanahair, perdana menteri Malaysia selepas Tun Dr. Mahathir Mohammad berusaha keras untuk melaksanakan program-program ekonomi, sosial dan politik yang dekat dihati rakyat.

Ini boleh dilihat dari pengalaman Tun Abdullah Ahmad Badawi. Selepas menggantikan Dr. Mahathir, jika kita ingat kembali – Abdullah Badawi berusaha keras untuk melaksanakan reformasi dalam kerajaan pimpinannya.

Yang menjadi batu penghalang utama kepada program-program reformasi Abdullah Badawi adalah dari parti Umno sendiri.

Golongan “garis keras” yang kuat bersarang dalam parti tersebut sehingga akhirnya, Abdullah Badawi menjadi bahan jenaka.

Sabotaj dari dalam Umno menjadi antara punca keputusan pilihan raya umum ke 12 yang menyaksikan majoriti dua pertiga Barisan Nasional (BN) di parlimen dinafikan – berberapa negeri BN terlepas ketangan pembangkang.

Abdullah tersingkir dari tampuk kuasa dan Datuk Seri Najib Razak menggantikannya. Selain gagasan 1 Malaysia, Najib menjuarai program transformasi didalam pentadbirannya.

Dari ekonomi, sosial dan politik semuanya mahu ditransformasikan oleh Najib. Seperti Abdullah, Umno sendiri menjadi batu penghalang kepada program-program Najib.

Sehingga kini, Najib masih belum dilihat mempunyai kekuatan untuk meyakinkan Umno untuk bersama gagasan yang ingin beliau bawa.
Panglima Najib

Timbalan Menteri Pendidikan Tinggi, Datuk Saifuddin Abdullah adalah salah seorang “panglima” kepada program transformasi politik Najib. Tanpa restu dari Najib, tidak mudah bagi Saifuddin untuk bergerak ke tahap ini.

Kita dapat melihat bagaimana Saifuddin berani untuk berhadapan dengan mahasiswa, politikus pembangkang dan NGO dalam forum-forum terbuka untuk mempertahankan program transformasi Najib.
Saifuddin juga konsisten mempertahankan hak kebebasan mahasiswa untuk berpolitik dan mahukan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) dipinda bagi menjamin kebebasan tersebut.

Untuk saya, jika Najib mempunyai lebih ramai panglima seperti Saifuddin, Pakatan Rakyat (PR) berada dalam bahaya besar. Namun sudah pasti orang seperti Saifuddin tidak disukai oleh golongan garis keras dalam Umno.

Peristiwa demonstrasi mahasiswa dihadapan Bangunan Umno di PWTC minggu lalu - dimana bendera presiden Umno ke tujuh, Najib Razak diturunkan dan digantikan dengan bendera kebebasan menjadi satu “bola tanggung” kepada golongan “garis keras” dalam Umno.

Saifuddin akhirnya di”smash”. Beliau didesak untuk meletakkan jawatan diatas insiden penurunan bendera tersebut. Serangan itu dibuat menerusi mesej-mesej Twitter dan entri dalam blog-blog.

Walaupun Saifuddin - juga Ahli Parlimen Temerloh berulang kali mengulangi pendiriannya bahawa kumpulan mahasiswa, yang didakwa menurunkan bendera wajah Najib di pekarangan ibu pejabat Umno harus meminta maaf terhadap insiden tersebut.

Sejauh mana kekuatan Najib

Untuk melihat kuat atau lemahnya Najib dalam Umno, kita boleh perhatikan dengan bagaimana perdana menteri mengurus kes Saifuddin Abdullah ini,

Jika Najib kuat, beliau pasti akan mempertahankan Saifuddin dan menutup “mulut” golongan keras dalam Umno. Jika Najib dalam keadaan lemah, Saifuddin mungkin tidak tercalon lagi sebagai calon BN di kerusi Temerloh dalam PRU akan datang.

Najib sudah pasti tahu, orang seperti Saifuddin mampu untuk memenangi hati orang muda dan mahasiswa walaupun tidak secara keseluruhannya.

Mempunyai lebih ramai orang seperti Ahli Parlimen Temerloh ini, akan memperlihatkan kepada masyarakat umum bahawa beliau serius dengan program transformasi dan politik baru.

Akan tetapi, ini bukanlah sesuatu perkara yang mudah untuk dilakukan. Abdullah Badawi yang dari awal digelar “Mr. Clean” pun diterajang keluar dari kepimpinan Umno oleh kerana melawan tradisi parti tersebut.
Lihatlah bagaimana nasib menantunya yang kini Ketua Pemuda Umno. Walaupun memegang jawatan penting dalam parti, beliau tidak dapat memainkan peranan dalam kerajaan.

Pesaing beliau yang kalah dan Naib Ketua Pemuda Umno dilantik menjadi Timbalan Menteri. Begitulah serba sedikit gambaran betapa kuatnya golongan “garis keras” dalam Umno.

Inilah dilemma besar yang dihadapi oleh Najib. Jika tidak melakukan perubahan dalam pentadbiran kerajaan, jangka hayat BN semakin pendek. Jika menjuarai perubahan, penghalang utama bukan Pakatan Rakyat (PR) tetapi Umno itu sendiri.

Apatah lagi apabila golongan “garis keras” dipayung oleh “Godfather” yang masih mempunyai pengaruh kuat dalam Umno dan jentera kerajaan.

Oleh Amin Iskandar

No comments: