Pages

Thursday, November 24, 2011

Kalah Dengan Syria, Sultan Pahang Perlu Letak Jawatan ??



RIUH rendah kemenangan di Sukan SEA yang baru lepas masih belum habis, sekilas dipandang macam orang yang menang Piala Dunia, walhal pingat emas Sukan SEA saja pun, pingat Olimpik pun bukan.
Dalam hiruk pikuk itu, Malaysia kalah dengan Syria dalam pertandingan kelayakan Olimpik London 2012.  Siapa pun tidak bercakap mengenainya, maksud penulis dari sebab musabab kalah walhal perlawanan ini penting dalam memastikan negara kita kekal bersaing dengan negara-negara lain di pusingan kedua kelayakan zon Asia ini.

Setakat yang penulis baca dalam akhbar dan dengar di radio, semuanya seakan membaca skrip yang sudah tersedia, ayat-ayat seperti keletihan, tidak cukup rehat dan sebagainya yang jadi halwa mata dan telinga.
Penulis melihat beginilah, pertandingan bolasepak ini memang padat jadualnya dan pemain sudah sepatutnya bersedia mental dan fizikal untuk menghadapi pertandingan yang mendatang.  Kalau diikutkan, apa bezanya lawan Indonesia di Jakarta hari Isnin dan Syria di Bukit Jalil pada Rabu dengan jadual pertandingan biasa Liga Malaysia?

Kadang-kadang dalam jadual perlawanan Liga diperlukan juga pasukan-pasukan bermain di Sabah dan Sarawak yang masa penerbangannya hampir sama dengan Jakarta dan Kuala Lumpur!!!
Apa yang penulis nak sampaikan, kepenatan dan alasan-alasan berkaitan yang diberikan itu bukanlah satu justifikasi yang kukuh untuk menafikan kelemahan pasukan negara sehingga tewas kepada Syria dalam saingan semalam.

Masalah sebenar di FAM ini ialah pengurusan paling tinggi yang tidak berubah dan masih mengekalkan mentaliti dan gaya pengurusan yang sama.  Selagi yang di atas tidak berubah, selagi itulah mutu bolasepak negara kita di takuk itu juga.

Dari gaya permainan semalam, pasukan bolasepak kita menonjolkan ‘kebiasaan’ kalau bermain dengan pasukan yang lebih tinggi tarafnya.  Antaranya ciri-ciri biasa’ itu seperti hantar tak sampai, kelam kabut depan gol, penyudah tumpul dan sebagainya.

Pendek kata, gaya permainan pasukan kita tidak pernah berubah, cuma ‘nampak’ berbeza bila bertemu dengan pasukan-pasukan tertentu.  Kalau pasukan lemah atau setaraf (seperti Indonesia), memang kita kelihatan hebat, cuba kalau berjumpa dengan pasukan yang sedikit atas atau jauh lebih hebat macam Jepun, nampak sangat setaraf budak-budak tadika!!

Dan perkara ini bukan baru, sudah berterusan sejak sekian lama, peliknya, tidak pernahkah sesiapa yang bertanya kenapa?  Pada hemat penulis mudah, apa yang yang tidak pernah berubah sejak Tan Sri Hamzah Abu Samah melepaskan jawatan sebagai Presiden FAM pada pertengahan 1980-an?
Dapat jawab itu, dapatlah kenalpasti masalah sebenar yang menganggu dunia bolasepak negara kita.
Seperti mana keretapi juga, pergerakkan badan diketuai oleh kepala yang di depan.  Kalau kepala lurus, luruslah badan, kalau kepala bengkok masuk longkang, badan pun ke longkang juga.

FAM dan anggota gabungannya perlu berani mengubah keadaan ini daripada terus berlarutan.  Hari ini kita ada banyak GLC yang boleh ‘diarahkan’ untuk menaja pasukan atau liga tempatan kita kalau dah tiada sangat syarikat swasta yang berani.

Zaman bergantung kepada kedudukkan dan personaliti tertentu untuk mendapatkan penajaan sudah berlalu, orang biasa pun boleh jadi Presiden FAM, asal saja tahu selok belok mengurus persatuan bola.

Bukan sekadar berharap pada 2 Timbalan Presiden (salah satu anaknya juga), untuk menjalankan persatuan sementara diri sendiri ternampak hebat dengan jawatan tapi hasilnya bak kata orang Negeri Sembilan, ’hampeh’.

 -  Dipetik Dari Suara Pakatan Rakyat  -

No comments: